Senin, 15 Januari 2018

Sehari Bersama Ayah

Pic by Abby Onety

Ayah adalah pahlawan kehidupan, pahlawan keluarga yang menjadi harta kedua yang paling berharga di dunia.  Kisah terindah dalam hidup adalah bersamanya.  Salah satu kisah bersama Ayah di awal tahun 2018  tepatnya di bulan Januari, kutuliskan disini.  Mau tahu kisahnya? Atau mau tahu banyak? Yuukk... simak kisahnya disini ya?

Alhamdulillah..... bulan Januari merupakan awal tahun yang menyenangkan. Pasalnya, di bulan Januari ini, saya punya lebih banyak waktu bersama Ayah.  Liburan sekolah dari akhir bulan Desember masih bersambung ke bulan Januari.  Momen ini saya gunakan untuk jalan-jalan ataupun sekedar nyantai dirumah sambil masak masakan kesukaan Ayah.  Bahkan ikut kesawah melihat aktivitas keluarga yang sedang bekerja disawah.

Semenjak pensiun, kegiatan Ayah hanya mengurusi mesjid dan sawah yang sistem pengelolaannya sebenarnya sudah dibebankan ke beberapa keluarga tapi ayah selalu saja ingin turun ke sawah. Kesibukan lainnya adalah memenuhi undangan orang-orang di kampung yang setiap kali ngadain acara, mereka selalu merasa tidak sah acaranya tanpa kehadiran Ayahku.  Mulai dari acara yang happy-happy, misalnya anaknya mau dilamar ataupun anaknya mau melamar orang, harus ada Ayah.  Blom lagi acara kedukaan, misalnya ada orang meninggal, Ayahku pastilah datang untuk mengaji hingga tengah malam, dan...bla...bla...

Ayah akhirnya punya banyak kesibukan.  Kadang-kadang saya komplain, seharusnya Ayah istirahat saja di rumah.  Masa pensiun yang seharusnya digunakan untuk istirahat menikmati hari tua, malah digunakan sibuk-sibuk.  Tapi begitulah Ayah,  katanya “beginilah cara saya menikmati hidup”.  Kalau sudah ngomong begitu, saya harus bilang apa?? (duh malah curhat...hehehee).   

Dan....
Hari ini, senin 15 Januari 2018, setelah pulang sekolah saya kembali menghabiskan waktu bersama Ayah.  Kami memilih bersantai kurang lebih 2,5 jam di Nakamura Makassar.  Nakamura adalah sebuah tempat terapi relaksasi tubuh ala Jepang.  Kami memilih varian pijat full body.  Pijat di Nakamura sangat nyaman dengan tenaga terampil dan profesional.



Dua jam lebih berada di Nakamura membuat badan sangat fresh.  Saya melihat Ayah sangat menikmati pijatan laki-laki yang berpakaian ala Japan. Senang rasanya melihat ayahku begitu enjoy.  Saya yang selalu ingin membuat ayah tersenyum, merasa bahagia.  Karena saya berprinsip, kebahagian Ayah adalah kebahagiaanku juga.  Teman-teman, sudahkah membuat ayahmu tersenyum hari ini?.  Sudahkah membuat ayahmu bahagia hari ini?




Saya berinisiatif ganti kostum setelah pijat. Mengingat saya dan Ayah masih akan keliling-keliling di Kota Makassar dan belum langsung pulang kerumah, saya pun mengambil pakaian di mobil yang memang selalu saya sediakan setiap saat untuk jaga-jaga.  Kan tidak enak jika Jalan-jalan sementara masih menggunakan pakaian dinas kantor (khaki).

Kami pun lanjut ke Jl. Serigala Makassar.  Ngapain? Apalagi klo bukan menyambangi Pallu Basa Jl. Serigala yang terkenal itu.  Saya teringat akan Kang Maman Suherman yang merasa tidak sah datang ke Makassar jika belum menikmati sajian Pallu Basa ini.  Pernah suatu ketika kang Maman dari Bandara Hasanuddin langsung ke tempat ini sebelum melakukan aktivitasnya di Kota Makassar.  Teman-teman sudah pada nyoba blom? Klo blom, wajib nyoba nih kayaknya hehehee.


Setelah menikmati sajian Pallu Basa di Jl Serigala, kami lanjut ke XXI MaRi Mall Makassar untuk nonton film kolosal arahan sutradara handal Makassar Rere Art “Maipa Deapati dan Datu Museng”.  Saya yakin sekali klo Ayah tidak akan menolak jika kuajak nonton film ini.  Pasalnya, di masa kecilku dulu, Ayah sering menceritakan bagaimana sifat tangguh dengan segala kekuatan dan keberanian yang dimiliki oleh sosok seorang Datu Museng dan kecantikan, kecerdasan, serta kesetiaan seorang perempuan cantik bernama Maipa Deapati.    





Tak terasa siang berganti malam,  saya memutuskan untuk makan malam diluar saja agar sampai dirumah Ayah bisa langsung istirahat saja.  Ayah pasti capek  setelah seharian kuajak jalan.  Saya memilih makan malam di KFC.  Melihat Ayah sudah lelah, kamipun menuju pulang ke rumah.  Udah dulu kisahnya ya teman2... capek banget nih... mau bobo dulu.

Bye.... J



6 komentar:

  1. Rindu pula pada ayah yang berada jauh... Tak dapat sambut kelahiran ayah pada 14 January lalu...

    BalasHapus
  2. Aduh senangnya lihat quality time antara bapak dan anak perempuannya. Manis mbak cerita ini. Terima kasih sudah berbagi kisah.

    Btw, XXI di Makassar suka tayangkan film2 lokal ya? Kok aku gak nemu film itu di XXI Jakarta.. tertarik sama film itu

    BalasHapus
  3. Luar biasa, masih sehat ayahnya ya, segar-bugar. Salam hormat buat beliau. Untuk penulis artikel, salam Juku Samelang Tunu hehehe

    BalasHapus
  4. Ka Abby kompak sekali sama Bapak. Semoga Bapak ta sehat selalu ya Ka 😊.

    BalasHapus
  5. Alhamdulillah.. Senangnya Kak Abby bisa menghabiskan waktu sama Bapak.
    Semoga Bapak ta sehat selalu, kak ��

    BalasHapus