Sehari Bersama Ayah

23.30.00

Pic by Abby Onety

Ayah adalah pahlawan kehidupan, pahlawan keluarga yang menjadi harta kedua yang paling berharga di dunia.  Kisah terindah dalam hidup adalah bersamanya.  Salah satu kisah bersama Ayah di awal tahun 2018  tepatnya di bulan Januari, kutuliskan disini.  Mau tahu kisahnya? Atau mau tahu banyak? Yuukk... simak kisahnya disini ya?

Alhamdulillah..... bulan Januari merupakan awal tahun yang menyenangkan. Pasalnya, di bulan Januari ini, saya punya lebih banyak waktu bersama Ayah.  Liburan sekolah dari akhir bulan Desember masih bersambung ke bulan Januari.  Momen ini saya gunakan untuk jalan-jalan ataupun sekedar nyantai dirumah sambil masak masakan kesukaan Ayah.  Bahkan ikut kesawah melihat aktivitas keluarga yang sedang bekerja disawah.

Semenjak pensiun, kegiatan Ayah hanya mengurusi mesjid dan sawah yang sistem pengelolaannya sebenarnya sudah dibebankan ke beberapa keluarga tapi ayah selalu saja ingin turun ke sawah. Kesibukan lainnya adalah memenuhi undangan orang-orang di kampung yang setiap kali ngadain acara, mereka selalu merasa tidak sah acaranya tanpa kehadiran Ayahku.  Mulai dari acara yang happy-happy, misalnya anaknya mau dilamar ataupun anaknya mau melamar orang, harus ada Ayah.  Blom lagi acara kedukaan, misalnya ada orang meninggal, Ayahku pastilah datang untuk mengaji hingga tengah malam, dan...bla...bla...

Ayah akhirnya punya banyak kesibukan.  Kadang-kadang saya komplain, seharusnya Ayah istirahat saja di rumah.  Masa pensiun yang seharusnya digunakan untuk istirahat menikmati hari tua, malah digunakan sibuk-sibuk.  Tapi begitulah Ayah,  katanya “beginilah cara saya menikmati hidup”.  Kalau sudah ngomong begitu, saya harus bilang apa?? (duh malah curhat...hehehee).   

Dan....
Hari ini, senin 15 Januari 2018, setelah pulang sekolah saya kembali menghabiskan waktu bersama Ayah.  Kami memilih bersantai kurang lebih 2,5 jam di Nakamura Makassar.  Nakamura adalah sebuah tempat terapi relaksasi tubuh ala Jepang.  Kami memilih varian pijat full body.  Pijat di Nakamura sangat nyaman dengan tenaga terampil dan profesional.



Dua jam lebih berada di Nakamura membuat badan sangat fresh.  Saya melihat Ayah sangat menikmati pijatan laki-laki yang berpakaian ala Japan. Senang rasanya melihat ayahku begitu enjoy.  Saya yang selalu ingin membuat ayah tersenyum, merasa bahagia.  Karena saya berprinsip, kebahagian Ayah adalah kebahagiaanku juga.  Teman-teman, sudahkah membuat ayahmu tersenyum hari ini?.  Sudahkah membuat ayahmu bahagia hari ini?




Saya berinisiatif ganti kostum setelah pijat. Mengingat saya dan Ayah masih akan keliling-keliling di Kota Makassar dan belum langsung pulang kerumah, saya pun mengambil pakaian di mobil yang memang selalu saya sediakan setiap saat untuk jaga-jaga.  Kan tidak enak jika Jalan-jalan sementara masih menggunakan pakaian dinas kantor (khaki).

Kami pun lanjut ke Jl. Serigala Makassar.  Ngapain? Apalagi klo bukan menyambangi Pallu Basa Jl. Serigala yang terkenal itu.  Saya teringat akan Kang Maman Suherman yang merasa tidak sah datang ke Makassar jika belum menikmati sajian Pallu Basa ini.  Pernah suatu ketika kang Maman dari Bandara Hasanuddin langsung ke tempat ini sebelum melakukan aktivitasnya di Kota Makassar.  Teman-teman sudah pada nyoba blom? Klo blom, wajib nyoba nih kayaknya hehehee.


Setelah menikmati sajian Pallu Basa di Jl Serigala, kami lanjut ke XXI MaRi Mall Makassar untuk nonton film kolosal arahan sutradara handal Makassar Rere Art “Maipa Deapati dan Datu Museng”.  Saya yakin sekali klo Ayah tidak akan menolak jika kuajak nonton film ini.  Pasalnya, di masa kecilku dulu, Ayah sering menceritakan bagaimana sifat tangguh dengan segala kekuatan dan keberanian yang dimiliki oleh sosok seorang Datu Museng dan kecantikan, kecerdasan, serta kesetiaan seorang perempuan cantik bernama Maipa Deapati.    





Tak terasa siang berganti malam,  saya memutuskan untuk makan malam diluar saja agar sampai dirumah Ayah bisa langsung istirahat saja.  Ayah pasti capek  setelah seharian kuajak jalan.  Saya memilih makan malam di KFC.  Melihat Ayah sudah lelah, kamipun menuju pulang ke rumah.  Udah dulu kisahnya ya teman2... capek banget nih... mau bobo dulu.

Bye.... J



You Might Also Like

39 komentar

  1. Rindu pula pada ayah yang berada jauh... Tak dapat sambut kelahiran ayah pada 14 January lalu...

    BalasHapus
  2. Aduh senangnya lihat quality time antara bapak dan anak perempuannya. Manis mbak cerita ini. Terima kasih sudah berbagi kisah.

    Btw, XXI di Makassar suka tayangkan film2 lokal ya? Kok aku gak nemu film itu di XXI Jakarta.. tertarik sama film itu

    BalasHapus
  3. Luar biasa, masih sehat ayahnya ya, segar-bugar. Salam hormat buat beliau. Untuk penulis artikel, salam Juku Samelang Tunu hehehe

    BalasHapus
  4. Ka Abby kompak sekali sama Bapak. Semoga Bapak ta sehat selalu ya Ka 😊.

    BalasHapus
  5. Alhamdulillah.. Senangnya Kak Abby bisa menghabiskan waktu sama Bapak.
    Semoga Bapak ta sehat selalu, kak ��

    BalasHapus
  6. Urip banget sama ayah...anak ayah sih ya..he2

    Semoga beliau sehat selalu

    BalasHapus
  7. Tulisan yang sendu, mengundang haru. Sosok ayah, selain ibu, memang luar biasa ya

    BalasHapus
  8. Ah baca ini jadi kangen ayah yang sudah pergi, mudah2an ayah bahagia di dalam kuburnya..ihiks...Maaf ya komennya jadi melow begini..

    BalasHapus
  9. sungguh tulisan inspiratif.. anak yg berbakti, berkah berkah :)

    BalasHapus
  10. Semoga ayah sehat selalu... :)

    BalasHapus
  11. Bahagia sekali mbak masih ada ayah yang membersamai, ah saya jadi rindu bapak ku.

    BalasHapus
  12. Barakallah ya mba.. Tulisannya bagus
    Bikin jadi pagi sendu, sehat terus utk bapak

    BalasHapus
  13. Akh jadi ingat alm Ayah aku. Salam hormat buat beliau ya kak sehat selalu Amin

    BalasHapus
  14. kudu banget ini,biasanya kan sama ibu ya

    BalasHapus
  15. jadi kangen alm ayah saya mba. Terasa senangnya bisa seharian sama ayah, semoga ayah sehat selalu ya

    BalasHapus
  16. Senang ya bisa dapat kesempatan jalan2 sama ayah tercinta

    BalasHapus
  17. Duh jd kangen bapakku di Sby mbak. Semoga saya juga ada kesempatan ngajakin bapak jalan2, manjain, belanjain dll TFS

    BalasHapus
  18. Terharu bacanya. Semoga panjang umur dan sehat selalu mbak untuk ayahnya.

    BalasHapus
  19. wahhh kita rindu pula dengan abah kita bila tengok gambar ni... bila dah berkahwin ni beberapa kali je dapat balik kampung... :( kalau abah dah tua i nak sangat abah tinggal di rumah... tapi tu la, mereka lebih suka tinggal di rumah mereka sekarang..

    BalasHapus
  20. U're lucky because u still have a father...balik lah jenguk n spend time with them sebab kalau da xda nanti kita yang menyesal

    BalasHapus
  21. Sedih pula baca coretan awak . Ye betul selagi ayah ada jagalah..lagi2 ayah yg keseorangan tanpa isteri disisi.. Sama lah kita tggl ayh kandung je.. Kdg2 kne paham kehendak org tua..supaya xterasa hati..

    BalasHapus
  22. Every week I will be spending 1 weekday night with my parents. Just to have a chit chat with them. Laughing and eating together.

    BalasHapus
  23. Every weekend i will spending my time with my dad and my mom...kalau boleh maghu buat yang terbaik buat keduanya..suka lihat kamu dan ayahmu bonding time begini..semua anak- anak perlu reward ayah sendiri at leas twice a year..kan?

    BalasHapus
  24. Beruntung mba, punya ayah lagi. Ayah saya sudah kembali ke ilahi. Saya hanya ada kenangan sahaja. Saya cuba lakukan perkara ni bersama ibu, tapi dia tidak larat berjalan dah. InsyaAllah nanti plan keluar berdua bersama ibu. Hehe

    BalasHapus
  25. seronok tengok bawa ayah pergi restkan diri dgn buat urutan..selagi ayah masih ada..kita sbgai anak kena sedaya upaya bahagiakan dia pula =)

    BalasHapus
  26. Best ya bawa ayah jalan-jalan relaxkan badan.I pun usaha untuk bahagiankan ayah

    BalasHapus
  27. Ayah saya pun sudah pencen dan sekarang sibuk mengerjakan ladang kelapa sawit beliau di kampung. InsyaAllah, lagi dua minggu saya akan kembali ke kampung dan bercuti menghabiskan masa dengan mereka.

    BalasHapus
  28. Bapaknya masih kuat pergi jalan² yer. Moga diberi kesihatan yang baik untuk bapak..rindu pula abah di kampung bila baca entri nya

    BalasHapus
  29. Berbaktilah kepada org tua selagi mereka masih ada. Asik ya dapat luang masa sama org tua. Rindu sama parents sy bila baca entri ini

    BalasHapus
  30. Wah day out bersama ayah tersayang. Semoga ayah kamu umur panjang dan kamu juga dimurahkan rezeki kerana sering berbakti kepada orang tua kamu.

    BalasHapus
  31. Alhamdulillah masih punya ayah yang masih kuat dan sihat. Pengorbanan seorang ayah memang tak ternilai kan. Syukur kak masih dapat menggembirakan ayah..

    BalasHapus
  32. Moga ayahnya terus dipanjangkan umur dan diberi kesihatan yang baik

    BalasHapus
  33. Suka tengok orang masih ada ayah. Saya dari kecil tak pernah dapat merasa kasih sayang ayah..Moga ayahnya terus sihat dan dipanjangkan umur ya

    BalasHapus
  34. You dad seem the outing with you and other friends. And see him relax during massage. May your dad stay healthy always.

    BalasHapus
  35. wah bagus sekali ya mbak! semoga panjang umur murah rezekinya

    BalasHapus
  36. i love this kind of post.. post personal menarik dan menyenyuh hati. especially bila berkenaan keluarga dan parents ialah harta duni akhirat kita walaupun dah ada keluarga sendiri :)

    BalasHapus
  37. such a lovely post. Enjoy your good time

    BalasHapus

About Me

Like us on Facebook